Navigasi Menu

Sorotan

Pencegahan Burnout: Sampai ke akar masalahnya!

Multitasking, email setelah bekerja, maraton rapat virtual: semua ini dapat memberikan banyak tekanan mental pada karyawan yang babak belur karena bekerja dari rumah. Manajer SDM harus berinvestasi dalam pencegahan burnout agar stres tidak menjadi masalah perusahaan. Cari tahu caranya di sini.

Dengan 31 tips ini Anda dapat memotivasi tim Anda di masa-masa sulit. Unduh daftar periksa sekarang!

isi

Penyebab stres mental di tempat kerja
Pencegahan Kejenuhan: Prioritas Utama bagi Pengusaha
Penyimpangan: Penilaian risiko
5 langkah pencegahan burnout di kantor

Dari mana datangnya tekanan mental di tempat kerja?

Penyakit mental saat ini merupakan alasan terpenting kedua dari ketidakmampuan untuk bekerja di Jerman. Antara 2007 dan 2017, cuti sakit karena kelelahan lebih dari empat kali lipat, kata AOK.

Digitalisasi telah membuat kehidupan kerja sehari-hari bergerak lebih cepat – dan kantor pusat, yang telah menjadi rutinitas sehari-hari sejak Corona, juga menimbulkan masalah bagi banyak karyawan. Menurut sebuah studi oleh Chemnitz University of Technology bekerja sama dengan Techniker Krankenkasse, batas antara pekerjaan dan kehidupan pribadi menjadi kabur bagi sekitar 60 persen dari mereka yang bekerja dari rumah. Lebih dari seperempat (27 persen) merasa hal ini membuat stres.

Jika Anda tidak mengambil tindakan pencegahan sejak dini, Anda berisiko tergelincir ke dalam kelelahan. Tetapi alih-alih mencari bantuan ketika mereka kewalahan atau menolak pekerjaan, banyak dari mereka yang terkena dampak menggunakan mekanisme represi, kata dokter Miriam PrieƟ.

Mereka yang terkena burnout sering kali lebih banyak bekerja atau melakukan olahraga yang berlebihan. Dan hanya memperburuk keadaan.

Agar lingkaran setan ini tidak muncul sejak awal, pencegahan kelelahan yang masuk akal membantu.

Dapatkan umpan balik kapan saja dengan Personio

Tim Memberikan Umpan Balik

Bagaimana karyawan Anda? Dengan alat umpan balik Personio, Anda dapat mendokumentasikan umpan balik dengan mudah dan transparan serta mencatat kemajuan. Jadi Anda selalu tahu apa yang terjadi!

Kenali fungsi umpan balik

Pencegahan Kejenuhan: Prioritas Utama bagi Pengusaha

Stres tidak hanya merugikan karyawan, tetapi juga perusahaan dan keberhasilannya. Kemudian karyawan stres…

  • lebih sering sakit. Perusahaan asuransi kesehatan AOK mencatat 116,7 hari hilang karena kelelahan per 1.000 anggota.
  • membuat kesalahan lebih sering – ini dapat menyebabkan biaya tinggi.
  • kurang termotivasi untuk berinovasi – dan kurang produktif.
  • meninggalkan perusahaan lebih cepat. Hasilnya: perekrutan yang mahal.
  • kurang berempati dalam kontak pelanggan dan dengan demikian mempengaruhi kepuasan pelanggan.

Bagi perusahaan yang ingin sehat dan sukses, berinvestasi dalam pencegahan burnout sangatlah bermanfaat. Kebetulan, pencegahan burnout bukanlah hal yang baik untuk dimiliki perusahaan, tetapi diwajibkan oleh hukum.

Penyimpangan: Penilaian risiko

Sejak 2013, Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja telah mewajibkan perusahaan untuk mengurangi tekanan psikologis di tempat kerja dalam apa yang disebut “Penilaian risiko stres mental” menginvestigasi. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah stres mental terkait pekerjaan di tempat kerja.

Tugas kehati-hatian ini berlaku untuk perusahaan berapa pun jumlah karyawannya – ini diatur dalam 5 ArbSchG. Menurut undang-undang, pengusaha harus melihat secara kritis area kerja, struktur dan proses internal. Jika perlu, mereka harus mengembangkan dan mendokumentasikan tindakan yang sesuai untuk mencegah kelelahan dan tekanan psikologis lainnya di tempat kerja.

Masalahnya adalah ketidakjelasan penilaian yang mengikat secara hukum, karena tidak ada pedoman khusus untuk pelaksanaannya. Hal ini menyebabkan banyak pengusaha tidak memiliki rencana. Namun, para ahli juga dapat ditugaskan untuk melakukan penilaian.

5 langkah pencegahan burnout di kantor

Pijat gratis, pelatihan autogenik di kantor dan seminar tentang manajemen kesehatan (perusahaan) – semua ini dapat menjadi tambahan yang berguna untuk manajemen stres. Tapi pencegahan stres dimulai lebih awal.

Pencegahan kelelahan berarti: Hanya satu tugas pada satu waktu

Mengerjakan tugas satu demi satu adalah langkah pertama dalam mencegah kelelahan.

Karena untuk mencegah kejenuhan dengan cara yang berarti, penyebab sebenarnya dari kelebihan beban di tempat kerja harus ditangani sampai ke akar-akarnya. Secara konkrit artinya:

1. Tidak ada lagi multitasking!

Multitasking meningkatkan pelepasan hormon stres kortisol dan adrenalin. Juga, terus-menerus melompat-lompat di antara tugas-tugas dapat menyebabkan IQ turun sebanyak 10 poin, menurut Psychology Today.

Ciptakan proses kerja dan lingkungan kerja di mana karyawan dapat mengabdikan diri untuk tugas tanpa gangguan. Pastikan tim Anda juga menetapkan jendela waktu untuk tugas tertentu. Smartphone adalah hal yang tabu selama ini!

Aplikasi seperti OFFTIME dapat membantu menjaga waktu tanpa gangguan.

2. Tingkat eksekutif harus mengkomunikasikan penerimaan!

Hanya jika tingkat hierarki atas secara terbuka menunjukkan bahwa mereka menjauh dari multitasking, sesuatu dapat bergerak di perusahaan. Perubahan membutuhkan dukungan!Dan idealnya seseorang yang memberikan contoh yang baik.

Bagaimana kalau memperkenalkan “Rabu bebas rapat” dengan efek langsung?

3. Nilai-nilai dalam perusahaan harus berubah!

Jika tidak ada seorang pun di perusahaan yang berani tinggal di rumah ketika mereka sakit dan semua orang berada di meja mereka sampai jam 7 malam – maka Anda harus memikirkan kembali nilai-nilai perusahaan Anda.

Pencegahan kelelahan yang sehat berarti semua orang di perusahaan tahu: kesehatan adalah yang utama. Karena karyawan yang kelelahan tidak puas atau termotivasi atau produktif.

4. Harap pisahkan waktu luang dan pekerjaan!

Ini adalah fenomena zaman kita bahwa garis pemisah antara pekerjaan dan waktu luang menjadi kabur.Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa mereka yang juga memikirkan masalah pekerjaan di akhir pekan kurang produktif di tempat kerja.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Work & Stress, psikolog Finlandia bahkan menunjukkan bahwa motivasi dan loyalitas karyawan terhadap perusahaan tidak bergantung pada apakah mereka menghabiskan waktu luang mereka dengan pekerjaan mereka.

Oleh karena itu, terapkan aturan ketat: tidak ada email kantor di akhir pekan! Dan ponsel kantor menjauh. Karena hanya yang bisa bersantai di akhir pekan saja yang beroperasi penuh kembali di hari Senin.

5. Tetap up to date!

Dalam pekerjaan sehari-hari yang penuh tekanan, pertukaran antara karyawan dan manajer sering kali gagal. Kesalahan! Bagaimanapun, untuk pencegahan burnout yang berhasil, Anda perlu tahu bagaimana kinerja karyawan Anda. Apakah Anda puas? Atau stres dan terlalu banyak bekerja?

Templat Survei Karyawan

Unduh sekarang

Artikel Terkait

0 Komentar

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel